Monday, January 26, 2009

Rama-rama dan wanita



Lihatlah rama-rama, ia cantik. Apabila pandangan kita dihiasi rama-rama, kita menjadi suka dan ceria. Hampir semua orang akan tersenyum melihat rama-rama. Ia mengindahkan alam dan menyempurnakan sekuntum bunga. Seindah mana pun bunga tanpa rama-rama mahu hinggap di situ, tentu ada sesuatu yang tidak kena.


Cubalah tangkap dan pegang rama-rama itu dengan sayapnya. Lihat apa yang melekat di jari anda,warna dan corak rama-rama itu telah berpindah ke jari-jari anda. Kemudian lepaskan kembali, ia terbang tapi lebih terbuai oleh angin. Siapa pun yang akan menangkapnya kembali tidak tertarik padanya lagi. Harganya telah tiada untuk dikagumi, disimpan mahukan diawetkan.

Rama-rama ibarat wanita. Ia indah untuk dipegang tetapi nilainya cepat turun setiap kali ada tangan- tangan yang tidak wajar hinggap pada tubuhnya. Memang fizikalnya tiada apa-apa yang kurang, tapi harga diri dan maruah telah mula tercemar. Begitulah wanita. Ia bagaikan rama-rama yang terbang membawa corak-corak indah, apabila corak-corak itu telah pudar ia tidak dipedulikan lagi. Harga rama-rama terletak pada warna dan coraknya; harga wanita terletak pada apakah tubuhnya masih tulen tatkala dia didampingi oleh suaminya.

Rama-rama terpaksa berjuang untuk memulakan hidupnya. Dia terpaksa membebaskan diri daripada kepompong. Bukan mudah untuk keluar daripada kepompong yang mengikat itu. Sedangkan sepanjang berada di dalam kepompong tiada siapa pedulikannya, malah tatkala bergelar ulat ia lebih dibenci.

Sulitnya untuk akhirnya bergelar rama-rama. Terpaksa melalui kitaran dan evolusi bentuk. Daripada sesuatu yang menjijikan akhirnya bertukar menjadi sesuatu yang amat menyenangkan. Rama-rama adalah contoh terbaik wanita untuk sedar betapa bernilainya kehidupan mereka. Sewaktu anda dipuja, usah terlalu mabuk sebaliknya kenang-kenang kehidupan serba susah sebelum itu. Sewaktu anda digoda, dihambat dan dirayu usah terlalu mudah menyerah sebab ingatlah mereka yang bersusah payah memastikan anda dapat bangkit sebagai manusia sempurna hari ini. Anda tidak muncul sendiri, sebaliknya anda adalah lambang pengorbanan ibu bapa.

Usah jadi rama-rama yang di dalam bingkai gambar, indah dipandang tetapi diri sendiri menanggung beban. Hiduplah dengan bebas dan terjemahkan kebebasan itu kepada nilai-nilai murni yang perlu dipertahankan. Hak anda ialah memelihara kehormatan. Selama mana anda memelihara kehormatan dan maruah diri anda berada pada terbaik, sebaik sahaja anda tidak peduli kepada siapa maruah itu hendak diberikan, anda sudah kehilangan masa depan. postman-butterfly Kalaulah rama-rama tahu dia cantik dan sentiasa memukau penglihatan manusia, dia tentu tidak mudah-mudah terbang ke sana sini. Sebab setiap kali ia mengibarkan sayapnya, ia sentiasa terdedah pada bahaya. Namun rama-rama tidak pernah tahu dia itu indah dan sentiasa menjadi sasaran manusia. Jika anda tidak pernah tahu kewanitaan anda itu adalah sasaran terpenting sang penceroboh, anda ibarat rama-rama yang tidak sedar diintai bahaya.

Mahalkan harga diri anda. Semakin sukar anda dimiliki semakin mahal nilai anda di sisi lelaki. Lelaki perosak hanya inginkan kuasa memiliki tetapi tidak mahu setia apalagi memelihara dan melindungi anda. Usah terperangkap ke dalam tangan yang hanya akan meleraikan warna-warna anda. Setelah warna- warna itu hilang anda dibiarkan. Jadilah wanita angun yang punya nilai dan maruah diri, anda akan lebih dihormati. Nilai anda bukan terletak pada berapa ramai lelaki yang ingin memiliki anda tetapi berapa ramai yang benar-benar sanggup menyintai anda. Cinta itu terjemahan pada kasih sayang dan belaian sayang penuh ikhlas. Selama mana anda belum menemuinya anggaplah diri anda masih berhak terbang bebas bagaikan sang rama-rama.

Jadilah rama-rama yang mengindahkan alam, jadilah wanita yang membanggakan semua orang.

Thursday, January 22, 2009

K.I.T.A

Hari ini, darah anak palestin tertumpah lagi. Hari ini, masih ada tangisan yang tetap mengalir. Hari ini, seorang ibu kehilangan anak. Hari ini, seorang isteri kematian suami.

Tapi hari ini, tumpahnya air mata kita. Bukan pada perjuangan Palestin. Tapi sedih meratap artis yang tersingkir dari rancangan realiti.


Tapi hari ini, ibu-ibu kita hilang anak. Bukan diterbak peluru dan bom yahudi. Tapi dengan penangan ectasy, mat rempit. Tak lupa juga yang jadi mangsa paeodiphile.

Saat kita meraikan tahun baru dengan percikan bunga api. Mereka di sana diraikan dengan hujanan bom dan peluru. Kita merenung langit dek silau kemerlipan bunga api. Mereka di sana merenung langit mengiringi roh para syuhada.

Persoalannya, mengapa ini terjadi? Rasulullah pernah bersabda “Sesungguhnya umat akhir zaman umpama buih-buih di lautan, banyak, tetapi hancur apabila dihempas ombak lantaran penyakit al-wahnu." Rentetan kewafatan Rasulullah, bermulanya era umat akhir zaman. Kerajaan khilafah Islamiyah tumbang di tangan Kamal Attartuk.

Tapi, cahaya begemerlapan kembali. Lahirnya Hassan al-Banna sebagai penyelamat agama. Namun, perjuangannya terhenti setelah dibunuh tentera Raja Farouk, orang Islam sendiri. Ini semua lantaran dunia menjadi impian kita. Al-Quran bukan lagi perlembagaan kita. Islam perlu diperbaharui lagi kerana tidak cukup moden.

Kita tak mampu bangkit mengangkat pedang seperti Abu Dujanah Simak. Kita tak mampu tangkis 'hadiah' musuh dengan tubuh seperti Qatadah bin An-Nu'ma. Nah, wahai sahabat. Nilailah sendiri di mana kita. Tatkala mulut menyebut bencikan yahudi, tapi solat lima waktu sehari pun kita masih liat. Tatkala kita bersemangat berdemo menentang kezaliman zionis, tapi kita masih bercouple, dating.

Dulunya, dengan berpaksikan Al-Quran dan As-Sunnah, kita dihormati, disegani dan ditakuti, sehinggakan pada zaman pemerintahan Khalifah Saidina Ali bin Abu Talib, apabila berlakunya konflik dengan Muawiyyah dan ketika itu tentera Kristian cuba mengambil kesempatan, Muawiyyah mengutuskan surat kepada Maharaja Kristian tersebut; “Jangan kau tertipu dengan perbalahan kami. Sekiranya kau menentang Ali, nescaya kau akan lihat orang yang menghukummu itu adalah Muawiyyah.” Akhirnya, tentera Kristian berundur kerana ketakutan. Nah! Kafir yang berundur kerana ketakutan inilah yang sudah memijak-mijak kita sekarang.

Yang masih menunggu masa untuk dipijak dan dilanyak, adalah kita yang terus leka dengan nikmat dunia. DOTA, CS, tak pernah puas. Yang hari ini sempat lagi ber'abang-sayang'. Yang hari ini masih lagi susah untuk mengambil wudhu dan solat. Siapa mereka ini? KITA!!!

Siapa pengganas?


Pendeta Yahudi 'halalkan' bunuh wanita, kanak-kanak

GAZA: Laporan sebuah akhbar Arab Saudi, Al Watan, mendedahkan pendeta Yahudi mengeluarkan kenyataan agama membolehkan wanita dan kanak-kanak Palestin dibunuh dan mengampunkan setiap penduduk Yahudi yang melakukan jenayah itu.

Menurut akhbar berkenaan, pendeta berkata, tindakan pembunuhan beramai-ramai oleh rejim Zionis di Semenanjung Gaza selari dengan ajaran Yahudi menganggap pembunuhan itu sebagai 'hukuman besar ke atas musuh.'
http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Wednesday/Dunia/20090120235456/Article/index_html


Komen:
Bila disebut perkataan pengganas, otak kita sudah pun membayangkan seorang pemuda yang bertopeng, memegang AK-47 dan yang paling penting, pengganas itu selalunya BERAGAMA ISLAM. Cuba sebut golongan yang dicop pengganas di dunia ini yang bukan beragama Islam. Tiada bukan?

Sebenarnya inilah propaganda Yahudi, yang telah dirancang sejak dulu lagi. Supaya dapat menerapkan dalam pemikiran manusia, yang Islam itu ganas! Dan hasilnya, dewasa ini bukan sahaja orang non-muslim yang Islamophobia, malah ada juga orang Islam yang takut mengamalkan Islam. Kerana takut dicop pengganas, lalu negara diserang. Hilang kuasa dan pangkat lantaran dek penyakit al-wahan yang Nabi sudah sebut dulu.

Cuba lihat artikel akhbar di atas, paderi mereka mengganggap dibolehkan membunuh kanak-kanak, wanita dan orang tua atas alasan balasan kepada musuh. Musuh yang digelar pengganas. Kita lihat sendiri bagaimana keadaan di Palestin. Musuh yang mereka gelar ini, rata-ratanya menggunakan batu sebagai senjata dan umur mereka di bawah 15 tahun. Ini dikatakan pengganas?

Pengganas zaman batu agaknya. Sedangkan mereka sendiri mempunyai kelengkapan perang yang canggih. Kereta kebal, jet pejuang, bom fosforus dan banyak lagi. Kelengkapan seperti ini digunakan untuk berperang dengan pengganas yang menggunakan batu? Pelik. Lawak yang tidak kelakar. Alasan yang digunakan seperti alasan seorang murid 6 tahun hendak kelentong ayahnya.

Israel pun Israellah. Memang sudah feel begitu. Yang paling menyakitkan hati, si pemimpin arab yang bergulung misai tebal. Segak berkot. Duduk pula di tempat mewah. Syurga dunia. Lepak pula dengan si anjing @ presiden yahudi. Sambil gelak bersenda gurau, mulut tak lepas dengan curut. Penulis beranggapan, inilah beruk yang menyebabkan tiada pembelaan ke atas Palestin. Beruk belaan yahudi. Si Amerika sudah jadi kuda tunggangan. Jadi, jawatan kosong untuk pemimpin Arab hanya sebagai beruk belaan yahudi. Diberi pisang sebiji dua, riuh sakan beruk-beruk ini. Esok lusa bila yahudi sudah tidak perlukan beruk untuk bereskan kerja mereka, beruk-beruk ini buat-buat manja, menggesel kepala pada yahudi supaya dikasihani. Yahudi tetap yahudi. Dah tak berguna si beruk, tembak mati saja. Beruk tua lagipun. Tak berguna.

Nak tengok bagaimana rupa beruk tua? Tengok bawah sikit...












Ha, comel tak beruk ni? Ada rasa nak bela?

Monday, January 19, 2009

Tekanan dan kelebihannya.

Pelik bukan jika dikatakan tekanan itu ada kelebihannya tersendiri. Kita sedar yang tekanan ini boleh mengakibatkan stress. Dan kita sedia maklum dari stress yang tidak terkawal akan menyebabkan tekanan jiwa. Betul kan? Tentu ramai yang tidak bersetuju bila perkataan kelebihan dikaitkan dengan tekanan. Dua perkataan yang tidak boleh ngam langsung.

Namun hakikatnya, tekanan yang berada di bawah kawalan mampu membantu kita menguruskan kehidupan seharian. Tidak setuju? Mari kita lihat kenapa penulis mengatakan sedemikian rupa.

Cuba ibaratkan dua pelajar yang mempunyai pandangan tentang tekanan yang berlainan. Seorang pelajar, andaikan pelajar A, mempunyai kehidupan seharian sebagai pelajar yang biasa. Terlalu biasa. Proses perjalanan seharian bagi pelajar A hanyalah pergi kelas, balik ke bilik, belajar, menyiapkan tugasan dan pergi ke cafe. Ya, dalam pemikiran kita pelajar A ini mesti seorang yang pintar dan keputusan akademiknya sentiasa cemerlang.

Kita andaikan pula seorang pelajar lain, pelajar B, yang mempunyai rutin harian yang sama seperti pelajar A. Tetapi yang berbeza di sini ialah pelajar B turut terlibat dalam pebagai aktiviti, terutamanya aktiviti berpersatuan. Tanggapan utama kita, pelajar B ini mestilah seorang yang sangat sibuk dengan aktiviti persatuan di samping jadual pembelajaran yang padat setiap hari. Agak-agak kitalah, pelajar mana yang lebih tertekan dalam menguruskan kehidupan hariannya?

Penulis percaya ramai di antara kita bersetuju untuk mengatakan pelajar B lebih tertekan. Betul? Jawapannya, pelajar B memang sentiasa bersaing dengan tekanan. Tetapi tekanan ini yang membantu dia dalam menjalankan aktiviti persatuan dan tugas sebagai pelajar. Tekanan ini dipanggil tekanan terkawal. Berbanding pelajar A, yang turut mempunyai tekanan, tetapi dia tidak mempunyai pilihan lain untuk melepaskan tekanan yang diperolehi selain hanya berkisar pada pembelajarannya. Secara tidak langsung, tekanan ini akan lebih memudaratkan dan akhirnya memakan diri. Tekanan ini dipanggil tekanan tak terkawal.

Kita kembali pada realiti. Sebagai contoh, program SAHAM baru-baru ini di pantai Balok. Penulis berpeluang menjadi salah seorang AJK Pelaksana program itu. Tipulah jika penulis mengatakan tiada tekanan dalam menguruskan aktiviti ini. Tambahan pula aktiviti yang dijalankan ini mempunyai pengurusan yang agak longgar, mungkin dari segi pengalaman AJK Pelaksana yang kurang. Namun syabas kerana telah berjaya juga mengadakan program ini. Pengalaman mendewasakan pemikiran.

Tekanan yang penulis maksudkan ketika dalam proses melaksanakan program ini terhasil dari program yang adhoc, kurang perancangan dan pengalaman, menggandakan usaha demi mengejar masa. Tetapi hasil dari tekanan ini, AJK Pelaksana dapat memotivasikan diri supaya program ini tetap dapat berjalan. Dan AJK Pelaksana telah pun membuktikan perkara ini dengan jayanya. Jadi, tekanan seperti ini dapat memberi kelebihan pada seseorang.

Kepada AJK Pelaksana program Sua Mesra SAHAM, tahniah diucapkan di atas usaha kalian, terutamanya pengarah. Jadikan program kali ini sebagai satu proses pembelajaran supaya lebih matang menguruskan aktiviti di masa hadapan.

P/S: Penulis semasa di MRSM dulu memegang jawatan sebagai MPP turut tidak terlepas dari masalah tekanan. Alhamdulillah, hasil dari pembelajaran dan pengawalan tekanan yang betul, penulis lebih selesa bekerja jika dan hanya jika ada tekanan. Ibaratnya, seperti pahat dan penukul. Tekanan adalah penukul yang sentiasa menggerakkan pahat supaya melakukan kerjanya.

Thursday, January 15, 2009

Indahnya hidayah. (part 3)

Ya Allah, jangan engkau biarkan nasib kami ditentukan oleh kami sendiri.
Walau sekadar sekelip mata atau lebih cepat dari itu.
Amin Ya Rabbal Alamin.


Yasser mengaminkan bacaan doa oleh Haji Yusuf, imam surau Darul Iman. Orang tua yang berusia 70 tahun ini masih gagah ke surau dan mengimamkan jemaah. Haji Yusuflah yang selalu menasihati Yasser. Yang setia mendengar luahan hati Yasser.

“Pak Usop, sihat hari ini?” tanya Yasser sambil bersalaman dengan Haji Yusuf. Seribu kedutan pada wajah Haji Yusuf, namun berseri-seri dan tenang orang melihatnya.
Haji Yusuf tersenyum, “ baik saja, nak. Cuma hari ini Pak Usop penat sikit. Biasalah dah tua-tua macam ni.”
“Takpelah Pak Usop. Pak Usop balik rehat. Biar saya tutup pintu surau nanti. Saya nak bertadarus sekejap.”
“Hmm, jangan lupa tutup lampu dan kipas. Kunci surau ada di tepi sana.” Haji Yusuf menunjuk ke arah mimbar surau. Haji Yusuf sudah mengganggap Yasser sebagai anaknya. Begitu juga Yasser. Yasser sudah mengenali keluarga Haji Yusuf ketika dia belajar mengaji di rumah Haji Yusuf.
“Baik, Pak Usop. Jangan lupa kirim salam pada Makngah Kiah.”
“InsyaAllah,” jawab Haji Yusuf sambil menyarungkan sepatunya. Dia lantas berjalan pulang menuju ke rumah. Makngah Kiah ialah isteri kepada Haji Yusuf. Mereka dikurniakan tiga orang anak, seorang perempuan dan dua orang lelaki. Anak perempuan mereka, Siti Hawa melanjutkan pelajaran di Universiti Islam Antarabangsa (UIA) di Gombak dalam jurusan Syariah. Kedua-dua anak lelaki Haji Yusuf dan Makngah Kiah telah meninggal dunia dua tahun lepas dalam kemalangan jalan raya. Kerana itulah mereka amat sayang pada Yasser yang sudah dianggap seperti anak sendiri. Lagipun rumah Yasser dan Haji Yusuf tidaklah begitu jauh. Hanya dipisahkan oleh dua blok rumah sahaja. Yasser selalu berkunjung ke rumah Haji Yusuf dan Makngah Kiah. Itupun jika Siti Hawa sedang berada di UIA. Biasanya sebulan sekali Siti Hawa akan pulang ke rumah.
Seingat Yasser, hanya sekali dia bertemu Siti Hawa di rumah Haji Yusuf, ketika Yasser diminta Haji Yusuf untuk membantu membaiki paip air yang bocor di rumahnya. Siti Hawa tidaklah begitu cantik jika hendak dibandingkan dengan GRO ROX yang pernah Yasser temui. Namun, wajah Siti Hawa itu kelihatan berseri-seri dan sentiasa dihiasi dengan nur ketakwaan. Apabila bersama dengan lelaki yang bukan ajnabi, Siti Hawa tetap menjaga batas pergaulan. Inilah hasil didikan yang sempurna mengikut acuan Islam yang sebenar oleh ayahnya, Haji Yusuf.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Yasser, sekarang kami semua dah berkumpul di rumah kau. Apa hal sebenarnya ni?” tanya Fayreez sambil duduk bersila panggung di atas sofa kuning. Di sebelahnya terdapat empat orang lelaki. Ternyata mereka berkumpul di rumah ini atas arahan Yasser.
“Baiklah semua. Aku panggil semua ke mari sebab aku dah fikirkan satu cara untuk bangkitkan semula Street 69” lantas Yasser menerangkan segala rancangan dan strategi untuk mencapai misinya.
Lelaki yang berada di sebelah kiri Fayreez, menganggukkan kepala beberapa kali menandakan dia faham dengan penerangan Yasser. Lelaki yang mempunyai tanda di bahagian muka ini bernama Dean. Seterusnya, dia menoleh kepada rakannya yang berkumis tebal, Rafael. Lelaki ini kelihatan agak selekeh berbanding yang lain disebabkan mempunyai kumis yang tebal.
Di hadapan mereka pula, Eyrull dan Eyuanie, adik beradik kembar yang mempunyai nasib seperti Yasser satu ketika dulu. Mereka berdua adalah yang paling muda di kalangan lelaki-lelaki tadi.
Mereka mendengar kata-kata Yasser dengan khusyuk.
“Bagus, aku setuju betul dengan rancangan kau. Aku baru nak mencadangkan perkara yang serupa,” reaksi Fayreez setelah selesai Yasser berkata-kata.
“Kau semuanya sama.” Kata Yasser diikuti dengan deraian tawa. Malam itu mereka berpesta.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Patutkah mereka menyangka bahawa , mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: ‘Kami beriman’, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)” (Al-Ankabut:2)

Penjelasan yang terang dan nyata dalam Quran untuk menjawab segala persoalan. Yasser kini sedar, apa yang terjadi pada dia dan keluarganya dulu adalah salah satu ujian untuk menguji imannya. Ujian itu juga menunjukkan bahawa Allah memandang dia, hamba yang tidak pernah bersyukur padaNya. Dan dia gagal dalam ujian itu.
“Masih adakah peluang untukku mendapat perhatian dariMu,” getus Yasser. Fikirannya dibiarkan menerawang entah ke mana. Selepas selesai membaca al-Quran di surau tadi, dia tidak bergegas pulang. Dia beriktikaf di surau. Hatinya tenang di situ.
Yasser bersandar pada dinding, menghadap jam antik yang berada di hadapannya. Entah kenapa pagi itu terasa begitu hening. Terasa kosong. Sekosong hatinya. Yasser melunjurkan kaki. Diurut perlahan kakinya itu untuk menghilangkan kebas. Dia menghela nafas panjang. Pada wajah Yasser, terlukis sejuta kedukaan. Peristiwa pahit yang dilaluinya, menjadikan dia tampak lebih tua dari umur sebenar.
Yasser tersedar dari lamunan apabila namanya dipanggil. Terdengar sayup-sayup suara itu. Dia cukup kenal suara itu. Suara yang menemani Yasser ketika kesunyian. Yang menghadirkan keriangan. Dia tersenyum.
“Abang Yasser,” suara kecil itu memanggil.
“Itai, abang ada dalam surau ni,” balas Yasser separuh menjerit.
Itai berlari-lari mendapatkan Yasser dengan termengah-mengah. Itai yang baru berumur lima tahun itu menarik nafas panjang untuk menghilangkan lelah. Yasser tersenyum lagi. Didudukkan Itai ke sebelah tubuhnya.
Itai ialah anak kepada jiran sebelah rumah Yasser, Ramli. Selain Pak Yusuf, Ramli juga hanya satu-satunya kenalan yang sanggup membantu Yasser.
“Kenapa Itai cari abang?”
“Ada orang cari abang di rumah tadi. Itai tengok macam orang jahat. Itai cakap, Itai tak tahu abang pergi mana,” jawab Itai, pelat.
“Orang jahat? Macam mana Itai tahu orang tu jahat ke baik? Itai tanya dia ke?” tanya Yasser hampir tergelak.
“Sebab Itai tengok muka dia ada parut. Tangan dia ada gambar ular.”
Yasser tersentak dengan kata-kata Itai. Dia kenal benar dengan orang tersebut. Tambahan pula pada tangan orang itu terdapat gambar ular. Tatu ular, kumpulan Street 69.
Tangan Yasser menggeletar. Peluh dingin mula merecik di dahi. Serta merta ia terdiam seribu bahasa. Dalam kepalanya bermain pelbagai andaian.
Siapa yang cari aku? Macam mana diorang tahu aku di sini?
Itai sedar perubahan riak wajah Yasser. “Kenapa abang diam? Abang pinjam duit ah long ye?” gurau Itai.
Yasser tersenyum. Senyuman yang dibuat-buat. Dia terpaksa tersenyum untuk meredakan gelora di hatinya. Ya Allah, bala apa pula nak datang pada aku. Lindungilah aku, Ya Allah. (bersambung...)

Tuesday, January 13, 2009

Penatnya...



Sejak bermulanya semester 1 sehinggalah sekarang, penulis penuh dengan aktiviti berpersatuan. Setiap malam ada perjumpaan, mesyuarat dan sebagainya. Baru-baru ini juga, penulis dan semua ahli Imtiyaz dijemput untuk mengadakan persembahan. Sempena menyambut pelajar baru dari luar negara.

Yang payahnya, setiap malam penulis sukar tidur (imsomnia agaknya). Itu yang menyebabkan semakin hari semakin memenatkan. Tiada rehat yang cukup. Tazkirah maghrib tadi yang disampaikan oleh akh Tarmizi juga menyebutkan tentang perlunya rehat. Tapi persoalan yang ingin dilontarkan di sini ialah, bagaimana mahu berehat kalau tidur malam pun susah (tapi siang mengantuk memanjang).

Mungkin sesetengah orang mengatakan begini, "Tiap-tiap hari je mengantuk. Jaga anak ke malam-malam?"
Atau mungkin begini, "Itulah main game saja kerjanya. Malam untuk tidur tapi main game. Siang-siang dah mengantuk."

Bagi yang tidak memahami situasi sebenar, inilah pendapat mereka. Tapi, pernah mereka bertanya tentang sebab atau punca masalah ini? Tidak pernah rasanya. Yang mereka tahu main cakap belakang sahaja. Bukankah kita sedar perbuatan ini yakni mengumpat adalah salah satu dosa-dosa besar. Apatah lagi jika perkara yang diumpat itu tidak benar, ini sudah menjadi fitnah. Yang menyebarkan sudah cukup azab untuk diseksakan dalam neraka, apatah lagi yang mengadakan fitnah tersebut.

Tujuan penulis bukanlah mahu membela diri tapi cuma sedih dengan cara orang kita memandang masalah orang lain dengan sebegitu rupa. Bukan mahu membantu, malah lagi mahu menyusahkan. Tiba-tiba saja, terdengar cakap-cakap orang yang bukan-bukan. Memang ada orang bilang, kalau tiada angin masakan pokok bergoyang. Tapi bagaimana pula kalau ada orang yang menggoyangkannya dari bawah?!

Akhir kalam, BERTANYALAH. Tidak susah pun!!!

Friday, January 9, 2009

Nazal: Perlawanan Bunuh 30 Serdadu Israel dan Lukai 100 Lainnya

Damaskus – Infopalestina: Anggota Biro Politik Gerakan Hamas, Muhammad Nazal menegaskan pejuang perlawanan Palestina di Jalur Gaza berhasil membunuh dan melukai lebih 130 serdadu Israel dalam 5 hari terakhir.

Dalam pernyataan kepada televisi Palestina “al Aqsha”, Rabu (07/01), Nazal mengatakan, “Sejak dimulai agresi darat Israel ke Jalur Gaza lebih dari 30 serdadu dan komandan pasukan khusus Israel tewas dan lebih dari seratus lainnya terluka termasuk komandan pasukan khusus “Golani”.”

Nazal mengisyaratkan angka besar jumlah korban tewas dan terluka di pihak militer Israel yang mencapai lebih 130 antara tewas dan terluka, merupakan angka tertinggi. Baik dari sisi waktu mapun kemampuan perlawanan dibandingkan dengan kemampuan musuh.

Petinggi Hamas ini mengingatkan, “Setelah lewat beberapa hari agresi Israel ke Jalur Gaza, bisa saya katakana bahwa perlawanan merealisasikan capaian lapangan yang besar. Perlawanan telah menggagalkan semua target yang diumumkan musuh.”

Dalam pada itu, militer Israel secara resmi hanya mengakui 9 serdadunya tewas dan lebih 120 lainnya luka-luka. Meski demikian militer Israel memperketat liputan media atas penyebutan korban tewas dan terluka yang sebenarnya di pihak militer Israel . (seto)

Air mata palestin


Gambang,9/1/2009 - lebih seribu warga Universiti Malaysia Pahang(UMP) berkumpul selepas sembahyang jumaat sebagai tanda protes terhadap serangan Israel ke atas Palestin. Dengan program ini, ia dapat membuktikan bahawa mahasiswa dewasa, khususnya warga UMP ini tidak lemah dan lembik, berani melontarkan suara tentang isu semasa. Siapa kata mahasiswa sekarang lemah akal?! Tidak berani bersuara?! Sedangkan suara mahasiswa mampu merubah masa depan negara.

Jadi, semangat ini perlu diteruskan. Aktiviti sebegini perlu diacapkalikan. Supaya tiada lagi kata-kata sumbang yang menghukum mahasiswa sebegitu dan mahasiswa sebegini. Syabas UMP!

Tapi perkara pokok yang perlu dan mesti diterapkan dalam jati diri setiap mahasiswa adalah nilai-nilai Islam. Supaya apa? Supaya perkembangan mahasiswa ini tepat berlandaskan al-Quran dan as-Sunnah. Supaya perkembangan ini dapat membantu nasib umat Islam sejagat.

Jadi, rakan-rakan ayuh bangunlah! Sedar dari lamunan. Bangun dari tidur. Siapa yang mahu mengubah nasib kita selain diri sendiri. Jangan pula kita begitu bersemangat dalam memperjuangkan hak kemanusiaan Palestin, tetapi diri sendiri kita biarkan terus berada dalam kemaksiatan. Budaya dating dan couple.Alangkah kasihannya orang yang sebegini. Lebih kasihan dari rakyat Palestin.

Sudahlah, sudah ternyata budaya sebegini diceduk dari Barat dan Yahudi. Tidak sedar lagi ke? Sebenarnya Yahudi laknatullah ini sedang mentertawakan kita. Mengejek-ngejek. Kita nyatakan penafian kita terhadap Barat, tapi budaya mereka kita susah hendak tinggalkan. Lebih teruk jika diumpamakan kita marah mereka meludah merata-rata tetapi kita pula yang menjilat ludah-ludah mereka. Sanggupkah sahabat/iah sekalian digelar sedemikian rupa?!

Setiap nyawa di Palestin melayang, sudah tentu kalungan syahid kepada mereka. Tapi kita? Mati sebagaimana rupa kita ini? Mahukah kita meninggalkan dunia dalam keadaan diri yang penuh dengan ludah-ludah Barat?!

Yang terakhir, BERUBAHLAH.....

Antara kekejaman Israel dan pengkhianatan pemimpin Arab

Biasanya apabila berlaku kekejaman Yahudi ke atas umat Islam Palestin, seluruh dunia akan berdemonstrasi di hadapan kedutaan Israel, Amerika Syarikat dan negara-negara kuasa besar dunia yang lain.

Biasanya apabila berlaku kekejaman Yahudi ke atas umat Islam Palestin, seluruh dunia akan berdemonstrasi di hadapan kedutaan Israel, Amerika Syarikat dan negara-negara kuasa besar dunia yang lain.

Berbeza dalam isu terkini yang berlaku di Gaza. Sebagai membantah kekejaman ini, umat Islam di negara-negara Arab bukan sahaja berdemonstrasi di hadapan kedutaan Israel dan Amerika Syarikat, tetapi mereka berhimpun di hadapan kedutaan Mesir dengan melaungkan slogan yang mengecam pemimpin Mesir, Jordan, Arab Saudi dan lain-lain.

Kalau dahulu, mereka melaungkan slogan, "Khaibar, khaibar ya yahud, jaizyu Muhammad saufa ya'ud," kini mereka menukarkannya kepada slogan baru, "Khaibar, khaibar ya yahud, Mubarak 'aduwwullah!".

Kenapa marah sangat umat Arab kepada pemimpin-pemimpin Arab? Kalaupun pemimpin Arab itu jahat, bukankah Yahudi lebih jahat. Yahudi yang bunuh umat Islam Palestin. Yahudi yang rampas tanah orang Islam Palestin. Yahudi yang tabur bom ke atas bumi Gaza.

Orang-orang Arab kata, "Ya, memang Yahudi yang bunuh umat Islam. Memang Yahudi yang hancurkan bumi Gaza. Tetapi mereka tidak akan berani berbuat demikian jika tidak mendapat isyarat daripada pemimpin-pemimpin Arab."

"Ini bukan kali pertama. Dahulu ketika tentera Mesir hampir menang menentang tentera Yahudi (1938) selepas dibantu oleh ahli-ahli gerakan Ikhwanul Muslimin, pemimpin Mesir merasa bimbang. Mereka bimbang kemenangan ini akan membuatkan gerakan Islam jadi kuat dan mengancam kedudukan mereka di tampuk kuasa."

"Tentera Mesir dikerah pulang. Orang Ikhwan juga diperintah balik. Bila sampai di Kaherah, mereka ditangkap beramai-ramai dan disiksa di dalam penjara Mesir (bukan penjara Israel). Hasan Al Bana yang mengepalai mujahidin Mesir dibunuh di Syari' Ramsis."

"Hari ini peristiwa yang sama berulang. Hamas mendapat sokongan majoriti rakyat. Pemimpin Mesir dan pemimpin-pemimpin sekular negara-negara Arab sedar bahawa Hamas adalah gerakan Islam. Sedangkan Fatah sekular. Kalau dibiarkan Hamas menang di Palestin, bermakna ideologi sekular pemimpin Arab juga bakal menemui kehancuran. Maka mereka cuba memberi jalan seluasnya kepada Israel untuk menghancurkan Hamas."

Soviet Union 'balik kampung'

"Biar bumi Palestin hancur. Biar umat Islam habis terbunuh. Demi untuk melihat Hamas tidak lagi berkuasa di Palestin. Inilah pegangan pemimpin-pemimpin Arab."

Pandangan majoriti rakyat Arab ini ada benarnya. Umat Islam Palestin tidak mendapat bekalan senjata mahupun makanan dan perubatan dari negara-negara sebangsa dan seagama dengan mereka. Pintu sempadan di tutup.

Pada tahun 2002, empat orang pejuang Palestin ditembak mati oleh tentera Jordan (Arab/Islam) di sempadan Palestin-Jordan kerana cuba membawa masuk bantuan dari Jordan ke Palestin. Bukan tentera Israel yang tembak mereka. Tetapi tentera Jordan! Tentera Israel yang berada di sebelah sana hanya memerhatikan dari jauh sambil tersenyum.

Begitu juga dengan sempadan Palestin-Mesir. Ia ditutup rapat sejak sekian lama. Apabila tentera Yahudi undur dari Rafah/Gaza dua tiga tahun lalu, rakyat Palestin cuba meruntuhkan tembuk sempadan. Namun kemudiannya dibina kembali oleh Mesir. Seolah-olah Mesir sengaja mengurung rakyat Palestin untuk diratah oleh Yahudi.

Tidak ada apa yang boleh disalurkan ke Palestin menerusi sempadan negara-negara Arab. Justeru, tidak hairanlah kita melihat di dalam TV bagaimana umat Islam Palestin terpaksa menghadapi serangan kereta kebal Israel dengan hanya melontar batu ke arah mereka.

Pejuang-pejuang dari negara umat Islam juga tidak dapat masuk ke Palestin untuk sama-sama berjuang membantu saudara seagama mereka di Palestin. Mereka hanya mampu berdoa dari jauh.

Ingatkah saudara kepada peristiwa di Afghanistan pada tahun 1979. Apabila Soviet Union menceroboh bumi Afghan, umat Islam bangun menentang. Cantiknya, beberapa tahun kemudian, Pakistan yang dipimpin oleh Jeneral Zia ul Haq membuka pintu sempadan. Peluang ini lantas direbut oleh umat Islam dari pelbagai negara untuk pergi ke Afghanistan, dengan membawa bantuan kewangan, senjata, makanan dan sebagainya bagi membantu umat islam Afghan.

Muncullah nama-nama pejuang seperti Dr Abdullah Azam (dari Palestin), Syeikh Tamim Al Adnani, Syeikh Usamah bin Laden (dari Arab Saudi), Dr Abd Majid Zandani (dari Yaman), Aiman Az Zawahiri (dari Mesir) dan lain-lain pejuang yang sangat dikagumi oleh rakyat Afghan. Hasilnya, Soviet Union bukan sahaja terpaksa balik kampung dengan sungguh menghinakan, bahkan kerajaan negara berkenaan tumbang tanpa perlu mujahidin menyerang. Mereka kalah di Kabul, mereka tumbang di Moskow.

Dengan kemenangan itu juga, satu demi satu negara jajahan mengisytiharkan diri keluar dari kesatuan USSR. Yang tinggal hanya Russia sahaja.

Penulis berpandangan, andai kata sempadan Palestin dengan negara-negara Arab (Mesir, Jordan, Lubnan dan Syria) dibuka, insya Allah bukan sahaja Israel yang akan kalah. Bahkan Amerika Syarikat juga akan hancur. Barak Obama akan menjadi presiden terakhir Amerika, atau mungkin tidak sempat ditabalkan menjadi presiden. - azm _

Thursday, January 8, 2009

Indahnya hidayah. (part 2)

Yasser tersedar dari lamunan. Laungan azan Subuh kedengaran dari surau darul amin yang terletak kira-kira 200m dari rumah Yasser. Yasser melihat jam loceng di atas meja tidurnya, 5.40 pagi. Yasser bingkas bangun lalu membersihkan diri. Selesai bersiap-siap, Yasser melangkah menuju ke surau darul amin. Kebelakangan ini Yasser tidak pernah terlepas solat fardhu 5 waktu secara berjemaah di surau itu.

Pili air dibuka perlahan. Dengan tenang Yasser mengambil wudhu. Seusai itu, dia lantas bersolat sunat sebelum subuh. Terasa begitu tenang.

“Awak ni betul-betul tak guna!!” tempik datin Wani Mazni, ibu Yasser. Ketika ini, Yasser baru selesai menjalani Peperiksaan Menengah Rendah (PMR).

“Kenapa asyik saya yang disalahkan? Saya pun tak jangka perkara sebegini akan berlaku di Wirama,” balas Datuk Kamal Asri, membela diri. Ayah Yasser, Datuk Kamal Asri adalah seorang usahawan yang berjaya. Syarikat Wirama Sdn Bhd adalah syarikat yang didirikan dengan titik peluhnya sendiri.

Datuk Kamal Asri bermula dengan seorang jurutera biasa yang bekerja di Enersave Air Sdn Bhd. Tetapi atas usaha keras yang berterusan, Datuk Kamal Asri berjaya menjadi jutawan dalam membekalkan barang keselamatan kepada industri dengan tertubuhnya Wirama Sdn Bhd. Wirama berjaya mencuri tumpuan semua pihak industri untuk berurusan atas khidmat dan kualiti yang memuaskan. Cuma akhir-akhir ini, Wirama berada dalam keadaan yang kritikal. Rakan kongsi Datuk Kamal Asri telah melarikan diri bersama wang syarikat berjumlah RM 1.7 billion. Akibatnya, Wirama telah bankrup dan Datuk Kamal Asri sendiri hampir muflis.

Keadaan harmoni antara Datuk Kamal Asri dan isterinya, Datin Wani sudah hilang sama sekali. Rumahtangga yang dianggap paling romantik itu, akhirnya retak menanti belah. Semuanya gara-gara keadaan Wirama yang sudah kritikal itu.

Hari ini, mereka bertekak lagi. Kata-kata makian sudah menjadi rencah dalam perang mulut itu. Yasser berada dalam biliknya, sambil bermain komputer. Dia sudah tidak tahan dengan kerenah ibubapanya. Dia merasakan bahawa mereka hanya pentingkan diri sendiri. Keadaan Yasser yang baru menjalani PMR pun tidak dihiraukan oleh Datuk Kamal Asri dan Datin Wani Mazni.

“Kita berpisah saja. Saya dah tak sanggup tinggal dengan orang papa macam awak,” bentak Datin Wani Mazni.

“Baik. Kalau itu yang awak mahu, see you in court!!”

Akhirnya, perkahwinan antara Datuk Kamal Asri dan Datin Wani Mazni hanya bertahan sampai di saat itu. Mereka telah memutuskan untuk bercerai. Yasser yang tidak dapat menerima hakikat itu lantas lari dari rumah.

Hidupnya kini kosong. Tiada apa yang mampu mengisi kekosongan itu. Yasser tidak tahu ke mana arah yang hendak dituju. Baginya, di mana dia sampai nanti, itu tidak penting. Yang penting dia dapat lari dari masalah keluarganya. Yasser betul-betul hampa. Keluarga yang dulu dihiasi dengan senyum tawa akhirnya tidak kekal lama. Dia merasa kecewa. Putus asa. Putus asa dengan Tuhan yang telah mentakdirkan hidupnya sebegini.

“Ah! Tuhan itu tidak wujud. Kalau dia wujud, buktikan pada aku. Kalau dia wujud kenapa mahu mentakdirkan kesusahan sebegini,” bisik hati Yasser. Semenjak hari itu, Yasser sudah tidak percaya akan kewujudan Tuhan. Baginya, semua itu dicipta oleh orang yang mahu mengambil keuntungan di dunia.

Lima tahun Yasser hidup jauh dari pengetahuan keluarganya. Selama itu dia tinggal bersama Bro Zam yang mengambil Yasser sebagai adik angkat. Bro Zam ialah ketua kumpulan Street 69, kongsi gelap yang bergerak aktif di Titiwangsa. Bro Zam lah yang menjaga makan minum Yasser, sediakan tempat tinggalnya. Sebagai balasan, Yasser dikehendaki bekerja sebagai pengedar pil khayal kepada pelanggan atau digelar deliver boy. Tugas Yasser mudah. Cuma hantar pil tersebut kepada pelanggan yang telah menempah kepada Bro Zam di tempat yang telah ditetapkan. Disebabkan tubuh Yasser yang agak besar, kebanyakan mereka tidak menyangka umur Yasser hanyalah belasan tahun.

Begitulah kehidupan Yasser seharian. Sehinggalah pada suatu hari, Bro Zam ditembak mati oleh pihak polis setelah berlaku kejadian berbalas tembakan antara pihak polis dan anggota Street 69. Kegiatan haram Street 69 dapat dihidu oleh pihak berkuasa dan markas mereka diserbu. Lalu berlakulah kejadian tembak menembak semasa serbuan tersebut.

Yasser yang kebetulan ketika itu sedang menghantar barang, tidak berada di situ. Dia begitu berang dengan berita tersebut dan mahu membalas dendam.

“Sabar dulu Yasser. Kau pergi sekarang pun tak guna. Sama macam kau nak pergi mati je,” kata Fayreez, salah seorang anggota Street 69.

“Kau jangan sibuk campur urusan aku. Kau pergi basuh najis kau dulu, baru berani nak nasihat aku!” bentak Yasser. Bola matanya berapi. Kemarahan meluap-luap. Seperti gunung berapi yang menunggu letusan lava.

“Jangan macam tu! Aku cakap ni sebab nak ingatkan kau aje. Street 69 tinggal kita berdua. Baik kita tunggu dan kumpul orang dulu. Ada kekuatan baru boleh balas dendam. Kau ingat aku pun boleh terima ke kematian Bro Zam! Ha?!”

Yasser tunduk, amarahnya masih belum hilang. Cuma mampu dikawal. Dia mengepal-ngepal penumbuknya. Pemikiran Yasser sekarang begitu berserabut.

“Betul juga cakap kau tu. Sekarang tinggal kau dan aku. Aku perlukan kau untuk bina kekuatan Street 69 semula.” Yasser bersuara selepas mendiamkan diri beberapa seketika.

Fayreez tersenyum sambil menepuk bahu Yasser. Dia ada rancangan untuk menaikkan semula Street 69. (bersambung...)

Kejutan perlawanan


Gaza-Infopalestina : Faksi-faksi perlawanan di Gaza menegaskan, mereka belum menggunakan seluruh kekuatanya untuk menghadapi Zionis. Mereka berjanji akan memberikan kejutan-kejutan lain bagi serdadu Israel .

Sumber perlawanan yang dilansir infopalestina. com mengatakan, pihaknya masih mempunyai banyak kejutan bagi Zionis, namun mereka menggunakan taktik militer sesuai dengan yang apa yang berlaku di medan pertempuran.

Perlawanan mengingatkan, setelah sepuluh hari serangan udara Israel dan dua hari serangan darat, pasukan perlawanan masih memberikan kejutan-kejutan bagi Israel dengan penggunaan senjata-senjata baru yang belum pernah digunakan sebelumnya. Seperti peluncuran roket yang menjangkau jauh dari apa yang mereka perkirakan. Hal ini menunjukan kebenaran perkataan perlawanan, bahwa perang baru dimulai.

Ia menambahkan, hingga saat ini penjajah Zionis masih lemah. Mereka belum mampu menghadang roket-roket perlawanan ke sejumlah permukiman Israel yang jauhnya 60 km dari Gaza . Mereka juga tidak mampu menangkis serangan roket yang diluncurkan kelompok mujahidin ke pesawat-pesawat tempur mereka, walau bagaimanapun canggihnya pesawat tersebut.

“Jika perlawanan mempunyai roket-roket anti tank sebagaimana pernah digunakan pada waktu perang Libanon. Maka, ketahuilah !! hingga saat ini perlawanan masih menggunakan roket B29. namun tentu kami tidak mengungkapkan seluruhnya apa yang kami punyai”, ungkapnya.

Sumber perlawanan menambahkan, pihaknya masih mengendalikan pertempuran, faksi-faksi perlawanan mempunyai taktik masing-masing dalam menyerang musuhnya. Mereka tidak akan menggunakan seluruh kekuatannya sekaligus. Sebagaimana diketahui musuh. Adapun serangan terhadap sejumlah serdadu Israel pada serangan darat kemarin menunjukan bahwa hal tersebut baru dimulai.

Brigade Izzuddin al-Qossam, sayap militer gerakan perlawanan Hamas hanya sendirian menghadapi Zionis, namun telah membunuh 11 serdadunya dan melukai 48 lainya. Hal mana diakui tim media Zionis. Al-Qossam juga menegaskan, bahwa jumlah korban di kalangan Zionis lebih banyak dari pada jumlah syuhada di kalangan perlawanan. (asy)

Hari ke-10 serangan

Al-Quds-Infopalesti na : Front Dalam Militer Israel Senin (5/1) meminta satu juta penduduknya untuk bersembunyi di pengungsian dan waspada atas serangan roket perlawanan.

Sumber-sumber media ibrani berkali-kali mengingatkan tentang serangan roket perlawanan, padahal sudah 10 hari berlangsung perang antara Zionis dan Hamas. Hingga saat ini, pasukan Israel gagal menghentikan serangan roket perlawanan yang menggempur sejumlah wilayah permukiman Israel .

Berdasarkan laporan dari mereka, sejumlah wilayah permukiman Israel yang berjarak 40 km dari Gaza menjadi target serangan roket perlawanan. Bahkan sebelumnya roket Palestina sudah menembus wilayah yang berjarak 60 km dari Gaza .

Dengan informasi ini, pihak pemerintah mengingatkan untuk tidak melakukan pertemuan atau tinggal lama-lama di gedung. Warga Israel dihimbau untuk tinggal di wilayah yang memungkin ia cepat keluar atau menghindari reruntuhan dalam tempo 15 hingga 45 detik.

Pemerintah Israel juga memutuskan untuk meliburkan sejumlah sekolah di seluruh wilayah permukiman dan distrik yang berjarak 40 km dari Gaza . Pengumuman ini juga membuat cemas penduduk Israel yang tinggal jauh dari perbatasan Gaza . Bahkan warga yang tinggal di Tel Aviv misalnya sudah mulai mengungsi, khawatir roket Palestina menggempur mereka. Apalagi serangan roket perlawanan sudah bisa menjangkau wilayah yang tidak jauh dari Tel Aviv. (asy)

2 askar rejim Zionis ditangkap Brigade Qassam.

Isnin ,05/01/2009 -Qassam Brigades, sayap bersenjata Hamas , telah berjaya menawan pada hari Sabtu dua orang tentera rejim Zionis di kawasan Jabal Al-Rais, timur bandar raya Gaza, di mana mereka adalah di pindahkan ke satu tempat selamat jauh daripada medan perang, laporan media berkata.

Penangkapan dua tentera rejim Zionis berlaku apabila pejuang-pejuang Qassam menyerang hendap satu pasukan tempur khas rejim Zionis di Gaza dan meletupkan bom peledak terhadap tentera rejim Zionis yang mengakibatkan beberapa orang cedera.

Jurucakap Qassam, Abu Obeida menyatakan bahawa Qassam tidak akan memberi sebarang fakta percuma kepada rejim Zionis berikutan penangkapan askar mereka , dan menambah dunia akan mendengar kejutan demi kejutan dalam masa2 akan datang.

Note:
sumber : http://www.palestin e-info.co. uk/en/
penterjemah : gunx

Indahnya hidayah.

Chapter 1

Air matanya menitis lagi. Mengalir di pipi yang lesu lalu membasahi janggutnya. Lembaran al-Quran itu diselak lagi. Ayat demi ayat dibaca. Dan semakin dibaca, semakin gentar dan luluh hati itu. Terasa hinanya diri.
“Janganlah kamu berjalan di bumi dengan angkuh, sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri” (Luqman : 18)
Ya Allah, aku begitu angkuh dan sombong sebelum ini. Aku merasakan aku yang paling berkuasa. Seketika aku merasa tiada bertuhan. Kini hambaMu ini tunduk, sujud padaMu. Memohon keampunan atas segala keterlanjuran. Terimalah taubatku, ya Allah. Dan janganlah Kau biarkan aku kembali ke jalan yang lalu.
Yasser menyeka air mata yang tumpah di pipinya. Hatinya betul-betul mengharapkan keredhaan dan keampunan dari Allah. Dia sedar, selama 24 tahun dia hidup di dunia ini, tiada langsung bekal yang dibuat untuk persediaan ke alam ukhrawi. Dirinya dipenuhi dengan dosa. Dosa dengan Tuhannya, dosa dengan manusia sekelilingnya. Seketika, kenangan pahit di zaman lalu berputar ligat di benak fikirannya. Satu demi satu perbuatan jahat yang dia lakukan sebelum ini menambahkan ketakutan pada Yasser.
“Yasser, lepas ni kita ke Rox” ajak Fayreez, teman baik Yasser, ketika mereka baru selesai pulang dari menonton konsert Muse. Rox adalah kelab malam yang menjadi tempat lepak Yasser dan Fayreez. Mereka bekerja dengan tauke kelab malam tersebut.
“Aku ok je. Ajak Dean dan Rafael sekali”
“Kau tunggu je di rumah. Nanti aku datang. Jangan lupa, kita ada ‘lauk’ baru malam ni”
Yasser hanya mengangguk. Sebenarnya dia betul tiada mood malam ni, tapi memandangkan Fayreez begitu bersemangat. Tidak sampai hati pula menghampakan ajakan kawannya itu.
‘Lauk’ yang Fayreez maksudkan ialah bakal GRO di Rox. Tugas Yasser dan Fayreez adalah mencari GRO baru untuk Rox. Tapi, sebelum bakal GRO ini dihantar pada Rox, mereka yang dapat rasa ‘lauk’ ini terlebih dahulu. Untuk test power kata mereka.
Malam itu Yasser terasa pening. Terasa berat hendak mengangkat kepala. Tapi dibiarkan saja pening itu. Ditelannya dua biji ice baby. Hilang semua pening-pening.
Jam menunjukkan pukul 11.30 malam. Yasser dan Fayreez baru sahaja tiba di Rox. Setibanya di situ, Dean dan Rafael telah lama menunggu mereka di pintu masuk Rox. Dean dan Rafael hanyalah pelanggan setia Rox. Mereka berempat berkenalan ketika berjumpa di situ.
“Apa lambat sangat ni? Berjanggut dah aku tunggu kat sini,” ujar Dean. Sengaja mahu memprovok Fayreez dan Yasser.
“Biasalah, tunggu anak dara ni bersiap,” jawab Fayreez sambil menunjuk ke arah Yasser.
“Apa lak. Kau yang datang lambat. Sudahlah, jom kita masuk. Aku dah tak sabar nak beronggeng ni. Kau nak berjanggut ke, nak apa ke, kau punya pasal,” jawab Yasser. Yasser yang separuh sedar dek penangan ice baby tadi terus masuk ke dalam Rox.
Fayreez, Dean dan Rafael hanya ketawa melihat reaksi rakan mereka yang sedang laloq. Lalu mereka ikut masuk ke Rox.
Sesudah jam 3.30 pagi baru mereka keluar dari situ dalam keadaan mabuk. Begitulah rutin seharian mereka berdua. Hampir setiap malam pulang ke rumah dalam keadaan mabuk. Arak , pil ecstasy dan ice baby, serta wanita memang menjadi hidangan kepada mereka. Soal halal haram semuanya ditolak ke tepi.(bersambung....)

Thursday, January 1, 2009

Salam Maal Hijrah & Selamat Tahun Baru

Ya akhi wa uhkti...kaifa ha luk?

Minta maaf kerana sudah lama penulis tidak menghantar pos dalam blog ini. Maklumlah, orang bercuti. Di kampung mana ada internet. Nak pergi Cc yang 15 minit jauhnya dari rumah pun rasa berat. Tapi setelah masuk sem baru di UMP ini, barulah penulis berpeluang manfaatkan internet sepenuhnya dengan menghasilkan artikel ini.

Baru-baru ini, kita telah pun menyambut tahun baru Hijrah & Masihi. Jadi, tidaklah penulis rasa terlalu lewat untuk mengucapkan salam maal hijrah & selamat tahun baru. Semoga iman & ilmu kita bertambah. Mana yang bernasib baik tahun lepas, insyaAllah kekalkan prestasi anda hingga ke tahun ini dan seterusnya. Mana yang kurang bernasib baik, tingkatkan lagi usaha & banyakkan kebergantungan kepada Allah. Kita hanya mampu merancang, Allah jua yang tentukan.

Di kesempatan ini, penulis ingin mengupas tentang dua sambutan yang berbeza dan cara orang kita khususnya remaja meraikan sambutan ini melalui pemerhatian penulis. Tanggal 1 Muharram 1430 bersamaan 29 Januari 2008, kita sambut Tahun Baru Hijrah dan 1 Januari 2009 kita sambut Tahun Baru Masihi. Dua tarikh yang dekat-dekat saja. Tapi perbezaannya terlalu ketara. Dari segi kemeriahannya, sambutannya dan banyak lagi.

Malam tahun baru (countdown), penulis berpeluang menyaksikan sendiri bagaimana remaja-remaja di Kuantan meraikan malam tersebut. Memang meriah sungguh. Boleh dikatakan jalan sesak dengan kereta dan motosikal sampai ke pagi. Sehingga pukul 4.30 pagi, ada lagi kenderaan yang keluar masuk ke Kuantan. Ada yang datang secara berjemaah, beramai-ramai. Tidak ketinggalan juga yang berpasangan, juga turut serta. Meraikan new year bersama orang tersayang, kononnya.
Pelbagai ragam dan macam-macam jenis pakaian boleh lihat pada malam itu. Orang kata dress up. Toleh kiri pandang mat rempit, toleh kanan budak punk. Depan pula ada yang tergedik-dedik menari shuffle. Tengok belakang ada belangkas pula.

Beralih pula pada malam 1 Muharram 1430. Sambutan paling meriah pun di masjid, agaknya. Jarang atau susah sekali nak tengok anak remaja yang berkumpul meraikannya. Yang ada mungkin orang-orang tua. Itu hakikat di negara kita. Bagi tempat kita ini, alhamdulillah, masih ramai yang ada kesedaran.

Apa-apa pun, kita perlu sedar dan ambil cakna tentang perkara ini. Sambutan tahun baru ini juga banyak implikasinya. Bila remaja merewang sampai ke pagi. Apa aktiviti mereka, wallahu'alam. Esok pagi MPK kutiplah sisa-sisa sambutan tahun baru. Silap-silap, sampai bersepah kondom yang sudah diguna. Kalau tak percaya, cubalah risik pada tukang kutip sampah MPK itu.

Motif artikel ini? Saja penulis mahu menyatakan hipotesis awal dari pemerhatian yang dibuat. Pemboleh ubah pun sudah diperoleh. Nyata, kesimpulan dan tindakan lanjut terserah pada yang bertanggungjawab. Kita? Kita sebagai pelajar, tanamkan impian selepas tamat belajar, kita ubah semua ini. InsyaAllah.

P/s: Baguihla kalo deme nak jemput Michael Jackson tu ke maghi. Boleh bagi sedor budak-budak muda sekaghang ni. Doh kate nak ngikut omputih sangat, cubela ambil contoh yang baguih2 skit. Jangan lupa jemput sekali Steven Kucing tu ye.