Friday, June 15, 2012

Pembersihan jiwa

Sebelum kita berbincang lebih lanjut tentang bagaimana cara nak bersihkan jiwa, moleklah kita kenal dulu, apa sebenarnya yang dimaksudkan dengan jiwa. Menurut kamus dewan, jiwa ialah nyawa, roh, dan unsur batin yang berada dalam diri manusia seperti perasaan, fikiran dan cita-cita. Berdasarkan Imam Ghazali pula, jiwa ialah satu unsur yang halus (lathifah), bersifat ketuhanan (rabbaniyah) dan bersifat dalaman (rohaniyah).



Berdasarkan penerangan di atas, boleh kita simpulkan bahawa jiwa ini menepati 3 daripada unsur JERI (Jasmani, Emosi, Rohani, Intelektual) dalam diri manusia iaitu emosi yang dimaksudkan dengan perasaan, intelektual yang dimaksudkan dengan fikiran serta cita-cita dan rohani yang didefinisikan oleh Imam Ghazali. Manakala satu unsur sahaja yang berada di luar (jelas pada pandangan manusia) ialah jasmani. Jadi, bolehlah dikatakan bahawa jiwa itu adalah majoriti manusia keseluruhannya. Maka, jika jiwa kotor, maka kotorlah manusia keseluruhannya, dan sebaliknya jika bersih jiwa, bersihlahlah manusia itu keseluruhannya. Setuju?

Secara analoginya, kita ini ibarat iceberg yang berada di lautan. Yang timbul, jelas pada pandangan manusia, hanyalah sekadar 15% sahaja daripada manusia itu keseluruhannya. Selebihnya adalah jiwa tersebut, yang tersembunyi. Maka, kalau nak elak iceberg, kenalah jangka iceberg yang tersembunyi sekali. Begitu juga masalah yang melanda dewasa ini. Kalau nak selesaikannya, perlulah diselesaikan pada hakikat jiwa itu sekali, yakni punca kepada masalah. Bukan setakat mengubat masalah.
Namun cuba kita lihat pada realiti sekarang, permasalahan yang melanda selalu ditekankan pada zahirnya. Sebagai contoh, dalam masalah suami isteri yang berantakan, anak-anak yang bermasalah, tak pernah nak diselesaikan dengan penyucian jiwa. Lebih rela kita pergi kepada kelas pengurusan rumahtangga dan sebagainya. Contoh lain, masalah persaingan tidak sihat di pejabat, komunikasi yang gagal, kerjasama yang tidak dapat bertahan lama.

Baru-baru ini seorang pegawai HR daripada sebuah syarikat, berbincang kepada kami di Mantop Training & Consultancy tentang masalah yang disebut tadi, berlaku dalam syarikat mereka. Sudah puas mengadakan program pembinaan pasukan (team building), bengkel dan latihan kepada staf, tetapi masalah yang sama tetap berulang. Kalau berkesan pun, tak mampu bertahan lama. Soalan yang kami ajukan kepada pegawai tersebut adalah, ‘adakah syarikat ini pernah mengikuti program latihan berteraskan penyucian jiwa dan dalaman (spiritual)?’. Jawab beliau, ‘tidak, kami tak pernah cenderung untuk latihan sebegitu’. Justeru, kami mencadangkan bahawa staf di syarikat tersebut perlu ikuti kursus kami. Alhamdulillah, selepas program, masing-masing tersentak dan tersedar tentang punca masalah sebenar yang berlaku adalah daripada diri mereka sendiri, iaitu jiwa mereka yang perlu diservis. Hasilnya, pendekatan sebegitu berjaya membuahkan hasil. Setakat ini, syarikat tersebut tidak lagi mengalami masalah yang serupa.

Ada beberapa tahap jiwa manusia yang kotor. Tahap ini jugalah dapat kita kesan bahawa jiwa kita itu kotor atau tidak.

1. RASA BERSALAH DENGAN DOSA
Pertama kali terbuat dosa, jiwa akan diburu rasa bersalah. Jiwa resah kerana diri menentang fitrah. Fitrah semula jadi manusia adalah baik. Jadi apabila fitrah ini dikotori, manusia seolah-olah menentang jiwa kecilnya sendiri. Atas dasar itu,pakar psikologi mengakui bahawa setiap kali melakukan kesalahan atau dosa, manusia akan diserang oleh rasa bersalah. Kesalnya bukan main. Sesalnya sungguh merimaskan. Rasa bersalah itu memang menyeksakan, sebab apabila berdosa, manusia seolah-olah berperang dengan dirinya sendiri.

2. RASA BIASA DENGAN DOSA
Namun rasa berdosa itu tidak lama. Jika dosa yang sama dibuat kali kedua, ketiga dan seterusnya, rasa bersalah itu akan hilang, sedikit demi sedikit. Lalu akhirnya nanti, jiwa itu telah terbiasa dengan dosa. Rasa bersalah tidak akan datang lagi. Ia sirna dimamah oleh kebiasaan membuat dosa yang berulang-ulang. Jika dulu ada air mata yang mengalir kerana kekesalan dan penyesalan tetapi ditahap kedua ini, tiada air mata lagi. Alah bisa tegal biasa. Jiwa telah lega dan rela untuk berdosa dan terus berdosa.

3. RASA SERONOK DENGAN DOSA
Dosa itu racun yang disalut kemanisan dan keindahan. Dosa yang dilazimkan tidak akan terhenti kesannya pada jiwa. Dari tahap terbiasa dengan dosa, virus jiwa akan meningkat setahap lagi, yakni pada tahap ketiga rasa seronok dengan dosa. Pada tahap ini, diri manusia itu sentiasa mengintai peluang dan ruang untuk melakukan dosa. Rasa ketagih dengan maksiat, rasa gian dengan kemungkaran, menghantui jiwa. Racun dosa bertukar menjadi nikmat. Tiada lagi rasa bersalah. Bisa dosa yang terbiasa ini menjelma menjadi fatamorgana nikmat yang berkubu kukuh di dalam jiwa.

4. JADI PEMBELA KEPADA DOSA
Nafsu tidak pernah puas. Kehendaknya tiada batas. Syaitan pula ialah musuh yang tidak pernah tidur. Usahanya tidak pernah kendur. Lalu jiwa yang seronok dengan dosa itu dihasut untuk maju setapak lagi. Itulah tahap keempat yang lebih dahsyat dan tenat. Keseronokan dosa menyebabkan pelakunya menjadi pembela dan pejuangnya. Di tahap yang kronik ini, dosa akan dipromosi dan dihiasi sebagai sesuatu yang indah, seronok dan menguntungkan. Jangan ada pembela agama yang bercakap tentang akhirat dan kiamat, pejuang dosa itu pun bangun menentangnya dengan seluruh upaya dan kudrat. Awas, jiwa yang sakit lama-kelamaan akan menjadi buta. Jiwa yang semacam ini sangat keras kerana mazmumah sudah semakin membarah menjadi syirik, kafir dan munafik.

Allah berfirman, “Dan sesiapa di dunia ini buta jiwanya, maka di akhirat nanti juga akan buta & lebih sesat lagi jalannya.”(Surah Al-Israk’)”


Jadi, cuba kita renung sebentar. Di mana tahap jiwa kita? Cuba tanya pada diri saat kita melihat rancangan hiburan di kaca televisyen yang sudah tentu mendatangkan dosa. Adakah kita akan tak rasa bersalah apabila melihatnya? Adakah kita lebih kerap menontonnya? Adakah kita seronok menjadi penontonnya? Malah lebih teruk, adakah kita turut serta berhabis duit dengan menghantar SMS demi mengundi peserta pilihan dalam rancangan hiburan tersebut?

Maka, jika ada salah satu jawapan ya pada soalan di atas, jaga-jaga, jiwa kita sudah perlu diperbaiki dan diservis.

Adakah jiwa yang kotor ini boleh dinilai dari luaran? Boleh. Kita boleh menilai seseorang dengan tingkah laku berikut. Orang yang mempunyai jiwa kotor adalah orang yang:
1. Membangga diri (al-'ujub)
2. Terpedaya dengan perasaan sendiri (al-ghurur)
3. Sombong atau bongkak (at-takabbur)
4. Suka menunjuk-nunjuk (al-riya')
5. Buruk sangka (su'al-zhann)
6. Kikir atau bakhil (al-syuhh)
7. Dendam (al-hiqd)

Jom kita nilai satu persatu ciri di atas dengan diri kita. Kalau ada sifat di atas pada kita, kita sudah tergolong dalam golongan yang berpenyakit jiwa.

Baiklah, kita dah mengenal sama ada jiwa kita kotor atau tidak. Tapi, adakah kita bersedia untuk mengubati jiwa kita yang kotor tersebut? Atau kita mahu terus selesa dengan jiwa yang sedemikian rupa bila menghadap ALLAH nanti?

3 comments:

Izzan Fahat said...

aiwaaahh. Tabarakallah. menarik penulisannya. du'a kan "perjalanan" ana dirohmatiNya dan diberi kedekatan bersamaNya.

Adli Hashim said...

insyaALLAH

IBU PUSPITA said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI